Saat Omicron memicu lonjakan Covid-19, siswa AS melakukan aksi mogok untuk memprotes kelas tatap muka
World

Saat Omicron memicu lonjakan Covid-19, siswa AS melakukan aksi mogok untuk memprotes kelas tatap muka

BOSTON/CHICAGO (REUTERS) – Ratusan siswa di Boston dan Chicago keluar dari kelas pada Jumat (14 Januari) dalam protes menuntut peralihan ke pembelajaran jarak jauh karena lonjakan kasus Covid-19 yang dipicu oleh varian Omicron mengganggu upaya untuk kembali ke sekolah. pendidikan tatap muka di seluruh Amerika Serikat.

Di Chicago, distrik sekolah terbesar ketiga di negara itu, pemogokan terjadi dua hari setelah instruksi di dalam kelas dilanjutkan untuk 340.000 siswa yang menganggur selama lima hari penghentian kerja oleh guru-guru serikat pekerja yang mendesak perlindungan Covid-19 yang lebih ketat.

Siswa yang memprotes mengatakan mereka tidak puas dengan protokol kesehatan tambahan yang disetujui serikat guru awal pekan ini, mengakhiri kebuntuannya dengan distrik Chicago Public Schools (CPS) dan Walikota Lori Lightfoot.

“Saya pikir CPS mendengarkan, tapi saya tidak yakin mereka akan membuat perubahan,” kata Jaden Horten, seorang junior di Jones College Prep High School, selama rapat umum di markas distrik yang menarik sekitar seribu siswa.

Demonstrasi tersebut menyusul aksi mogok siswa di berbagai sekolah di sekitar kota.

Sekitar 600 anak muda dari 11 sekolah Boston berpartisipasi dalam pemogokan siswa di sana, menurut distrik sekolah, yang melayani hampir 52.000 siswa. Banyak siswa yang memprotes kembali ke ruang kelas kemudian, sementara yang lain pulang setelah mengambil bagian dalam demonstrasi damai.

Sebuah petisi online yang dimulai oleh sekolah menengah atas Boston yang mencap sekolah sebagai “tempat berkembang biak Covid-19” dan menyerukan opsi pembelajaran jarak jauh telah mengumpulkan lebih dari 8.000 tanda tangan pada Jumat pagi.

Dewan Penasihat Mahasiswa Boston, yang mengorganisir pemogokan, memposting serangkaian tuntutan di Twitter, termasuk dua minggu instruksi online dan pengujian Covid-19 yang lebih ketat untuk guru dan siswa.

Gelombang infeksi terbaru telah memperbaharui perdebatan tentang apakah sekolah akan tetap dibuka, karena para pejabat berusaha untuk menyeimbangkan ketakutan tentang varian Omicron yang sangat menular dengan kekhawatiran bahwa anak-anak dapat tertinggal lebih jauh secara akademis setelah dua tahun instruksi berhenti-dan-mulai. Hasilnya adalah tambal sulam kebijakan Covid-19 di seluruh negeri yang membuat orang tua merasa lelah dan bingung.

Ash O’Brien, seorang siswa kelas 10 di Boston Latin School yang meninggalkan gedung dengan sekitar selusin orang lain pada hari Jumat, mengatakan dia tidak merasa aman tinggal di sekolah.

“Saya tinggal bersama dua kakek-nenek yang kekebalannya terganggu,” katanya. “Jadi saya tidak ingin pergi ke sekolah, mengambil risiko sakit dan pulang ke rumah mereka.” Dalam sebuah pernyataan, Sekolah Umum Boston mengatakan mereka mendukung siswa yang membela keyakinan mereka dan berjanji untuk mendengarkan keprihatinan mereka.

Awal pekan ini, para siswa di beberapa sekolah di Kota New York melakukan aksi mogok untuk memprotes apa yang mereka katakan sebagai langkah-langkah keamanan yang tidak memadai. Walikota Eric Adams mengatakan pada hari Kamis bahwa pemerintahannya sedang mempertimbangkan opsi pembelajaran jarak jauh sementara untuk sejumlah besar siswa yang tinggal di rumah.

Hampir 5.000 sekolah umum di seluruh negeri telah ditutup setidaknya selama satu hari minggu ini karena pandemi, menurut Burbio, sebuah situs web yang melacak gangguan sekolah.

Posted By : togel hkg