Dua astronot NASA bersiap untuk spacewalk untuk menggantikan antena stasiun luar angkasa yang rusak, Berita Amerika Serikat & Top Stories
World

Dua astronot NASA bersiap untuk spacewalk untuk menggantikan antena stasiun luar angkasa yang rusak, Berita Amerika Serikat & Top Stories

NEW YORK (REUTERS) – Dua astronot AS ditetapkan pada Selasa (30 November) untuk keluar dari Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk perjalanan ruang angkasa untuk mengganti antena yang gagal, menghadapi apa yang dikatakan pejabat NASA sebagai risiko yang sedikit lebih tinggi dari puing-puing pesawat Rusia. uji coba rudal anti-satelit.

NASA TV berencana untuk menyediakan liputan langsung dari perjalanan antariksa 6-1/2 jam itu, yang dijadwalkan mulai pukul 7.10 pagi waktu Timur saat astronot Thomas Marshburn dan Kayla Brown keluar dari ruang udara laboratorium penelitian yang mengorbit sekitar 402 km di atas Bumi.

Tamasya tersebut adalah perjalanan luar angkasa kelima untuk Dr Marshburn, 61, seorang dokter medis dan mantan ahli bedah penerbangan dengan dua perjalanan sebelumnya ke orbit, dan yang pertama bagi Barron, 34, seorang perwira kapal selam Angkatan Laut AS dan insinyur nuklir dalam penerbangan luar angkasa debutnya untuk NASA.

Tujuan mereka adalah untuk menghapus rakitan antena komunikasi radio S-band yang rusak, sekarang berusia lebih dari 20 tahun, dan menggantinya dengan cadangan baru yang disimpan di luar stasiun luar angkasa.

Antena yang tidak berfungsi baru-baru ini kehilangan kemampuannya untuk mengirim sinyal ke Bumi. Meskipun antena lain di stasiun luar angkasa dapat melakukan fungsi yang sama, manajer misi memutuskan untuk memasang pengganti untuk memastikan redundansi komunikasi, kata NASA.

Dr Marshburn akan bekerja dengan Ms Barron saat diposisikan di ujung lengan robot yang dioperasikan dari dalam stasiun oleh astronot Jerman Matthias Maurer dari European Space Agency, dengan bantuan dari kru NASA Raja Chari.

Keempatnya tiba di stasiun luar angkasa 11 November dengan kapsul SpaceX Crew Dragon yang diluncurkan dari Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida, bergabung dengan dua kosmonot Rusia dan seorang astronot NASA yang sudah berada di pos terdepan yang mengorbit.

Empat hari kemudian, uji coba rudal anti-satelit yang dilakukan tanpa peringatan oleh Rusia menghasilkan puing-puing di orbit rendah Bumi, dan ketujuh anggota awak berlindung di pesawat ruang angkasa mereka yang berlabuh untuk memungkinkan pelarian cepat sampai bahaya segera berlalu, menurut NASA.

Awan sisa puing dari satelit yang diledakkan telah menyebar sejak saat itu, menurut Dana Weigel, wakil manajer program Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) NASA.

Tetapi NASA menghitung bahwa fragmen yang tersisa terus menimbulkan risiko latar belakang “sedikit meningkat” ke stasiun ruang angkasa secara keseluruhan, dan risiko 7 persen lebih tinggi dari pakaian spacewalker tertusuk, dibandingkan dengan sebelum uji coba rudal Rusia, kata Weigel kepada wartawan. pada hari Senin.

Meskipun NASA belum sepenuhnya mengukur bahaya tambahan yang ditimbulkan oleh lebih dari 1.700 fragmen yang lebih besar yang dilacak di sekitar orbit stasiun, risiko 7 persen lebih tinggi untuk penjelajah ruang angkasa berada dalam fluktuasi yang sebelumnya terlihat di “lingkungan alami”, kata Ms Weigel. .

Namun, manajer misi membatalkan beberapa tugas pemeliharaan yang lebih kecil yang sedang dipertimbangkan untuk perjalanan ruang angkasa hari Selasa, tambah Weigel.

Latihan hari Selasa menandai perjalanan luar angkasa ke-245 untuk mendukung perakitan, pemeliharaan, dan peningkatan stasiun luar angkasa, yang bulan ini melampaui 21 tahun kehadiran manusia secara terus-menerus, kata NASA.


Posted By : togel hkg